Gus Samsudin Polisikan Pesulap Merah Dugaan Pencemaran Nama Baik

Gus Samsudin atau Samsudin Jadab mendatangi Kepolisian Daerah Jawa Timur (Polda Jatim), Rabu (3/8/2022) siang.

Gus Samsudin Polisikan Pesulap Merah Dugaan Pencemaran Nama Baik
Gus Samsudin atau Samsudin Jadab mendatangi Kepolisian Daerah Jawa Timur (Polda Jatim), Rabu (3/8/2022) siang. [Timesindonesia.co.id]

Baca.News, Jawa Timur - Gus Samsudin atau Samsudin Jadab mendatangi Kepolisian Daerah Jawa Timur (Polda Jatim), Rabu (3/8/2022) siang. Didampingi kuasa hukumnya, pemimpin Padepokan Nur Dzat Sejati, Blitar itu melaporkan Pesulap merah atau Marcel Radhival.

Gus Samsudin melaporkan Marcel tentang tindak pidana pencemaran nama baik dan juga ujaran kebencian.

"Membuat opini masyarakat bahwa apakah yang di lakukan oleh gus samsudin, pengobatannya itu dianggap nipu atau sebuah trik. Jadi nanti coba kita proses sesuai hukum yang berlaku dan kita bawah bukti video," kata kuasa hukum mengutip dari Timesindonesia.co.id, Rabu.

Sementara itu, Samsudin menjelaskan, masyarakat harus pintar bermedia sosial. Sebab, menurutnya, banyak berita hoaks atau berita bohong yang beredar. Ia mengimbau agar masyarakat jangan sampai  menjadi korban dari berita hoaks.

"Bahwa ketika berbicara harus dilandasi dengan fakta, kenyataan yang ada untuk siapapun di media sosial Youtube atau media sosial apapun yang sudah mengatakan saya melakukan penipuan," ucap dia.

"Perlu saya jelaskan di sini, sebenarnya pada mediasi kemarin bukan penutupan ya, tetapi take down diam dulu, agar suasan kondusif. Tidak dinyatakan ditutup tetapi untuk tenang dulu supaya kondusif. Saya sebagai warga negara tentu mengikuti anjuran diberikan aparat atau pemerintah desa," tambah Samsudin.

Seperti diberitakan, perseteruan Gus Samsudin dan Pesulap Merah berawal dari konten Marcel yang membongkar trik pengobatan ala dukun. Saling sindir kemudian terjadi di media sosial, kemudian berujung pada rencana pembuktian.

Pesulap merah lantas mendatangi padepokan Gus Samsudin di Blitar untuk membuktikan keahlian. Pesulap merah beranggapan Samsudin melakukan praktik penipuan. Ia menilai apa yang dilakukan Samsudin selama ini hanya trik belaka. 

Terbaru, Pesulap Merah membongkar beberapa trik sekaligus saat menjadi tamu dalam podcast Deddy Corbuzier yang tayang Sabtu (30/7/2022).

Dalam podcast tersebut, ia menunjukkan keris petir pada Deddy.

“Ini keris petir, kalau kata dukun buat pembersihan,” ujar pesulap merah.

Pesulap merah juga mencontohkan bagaimana dukun santet mempraktekan keris yang keluar dari badan dan dianggap sebagai pembersihan santet.

Marcel mengatakan banyak dukun yang menggunakan keris dengan tombol atau remote.

Ia mengatakan, biasanya para dukun menggunakan kain warna putih untuk menutupi tombol pada keris itu sehingga orang yang datang ke dukun tidak mengetahui hal itu.

"Kalau dukun itu biasanya pakainya yang model ada tombolnya, masih versi lama. Itu untuk menutupi tombolnya diikat-ikat pakai kain putih, biar charger-nya tertutup juga. Asal dipegang saja, kepencet langsung getar," ujar Pesulap Merah.

Tak hanya keris petir, Pesulap merah juga membawa barang lain yang kerap dipakai oleh dukun, yakni batu getar.

Batu getar biasanya dipergunakan untuk membersihkan rumah dari hal-hal gaib. Cara kerjanya, batu berukuran kerikil tersebut akan bergerak ketika terkena sinar atau cahaya.

Ia pun menunjukkannya pada Deddy. [SuaraJatim.id]