by

Balada Pria Anti-Vaksin Meninggal Setelah Terinfeksi COVID-19

Wpberita Wordpress Theme


Jakarta – Seorang pria asal California, Amerika Serikat, kerap mengolok-olok vaksin COVID-19 di media sosial. Stephen Harmon, dikenal sangat vokal dalam menentang vaksin COVID-19.

Pria berusia 34 tahun ini bahkan sering membuat candaan bernada sarkastis mengenai vaksin COVID-19.

“Saya punya 99 masalah, tapi vaksin bukan salah satunya,” cuit Harmon di akun media sosialnya kepada 7 ribu pengikutnya pada Juni lalu.

Sayangnya, pria itu kemudian dirawat setelah mengidap pneumonia dan COVID-19 di sebuah rumah sakit di kota Los Angeles. Ia lalu meninggal dunia sebulan setelah terinfeksi pada Rabu (21/7/2021).

Menjelang kematiannya, Harmon mengunggah sebuah foto untuk mendokumentasikan perjuangannya melawan COVID-19 di rumah sakit. Pada cuitan terakhirnya, Harmon mengatakan akan menggunakan alat bantuan pernapasan akibat COVID-19.

Baca juga :  Paket Lengkap! Ini Solusi Jaga Kesehatan Kulit dari ERHA

“Tidak tahu kapan saya akan bangun. Mohon doanya,” tulisnya dikutip dari BBC.

Harmon bukan satu-satunya orang yang anti-vaksin lalu kemudian meninggal akibat COVID-19. CNBC melaporkan, penyiar Dick Farrel meninggal dunia setelah mengalami komplikasi yang berkaitan dengan COVID-19.

Mantan pembawa acara Newsmax dan penyiar radio ini juga dikenal aktif menentang dan menolak vaksin. Menurutnya, vaksinasi hanyalah bualan semata.

Sebelum sakit, Farrel menulis bahwa Dr Anthony Fauci, pakar penyakit menular terkemuka di Amerika, adalah orang yang aneh dan menyesatkan.

“Dr Anthony Fauci adalah orang aneh yang berbohong,” katanya sembari mengejek vaksin dan menyebut pandemi yang telah merenggut lebih dari 600.000 nyawa orang AS itu sebagai penipuan.

Baca juga :  Bantul Targetkan Penyuntikan Booster Moderna Selesai dalam Sebulan

Penyesalan sebelum meninggal

Sesaat sebelum jatuh sakit, Farrel mengubah pandangannya dari antivaksin menjadi orang yang aktif mengajak para pendengarnya untuk segera divaksinasi. Ia mengaku menyesal tidak segera mendapatkan vaksin saat tersedia.

Sempat ingin divaksin saat di rumah sakit tapi pihak RS menolak karena kondisinya sudah parah.


Simak Video “EMA: Vaksin Corona Tidak Ganggu Siklus Menstruasi Wanita
[Gambas:Video 20detik]


Tema WordPress Berita

Source Link : bacaHealth.

PROMO Paket Desainweb Terbaik, Gratis Hosting Selama 5 Tahun

Comment

Leave a Reply

News Feed